Tuesday, September 06, 2005

Ada apa dengan cinta?

Mencintaimu seluruh hidupku
Setiap waktu, di mana jua
Walau diri ini sering membelakangi
Namun hati kecil kau tetap kupuja...

Ungkapan-ungkapan begini adalah kebiasaan bait-bait yang terkandung di dalam lagu bertemakan cinta. Perasaan cinta adalah suatu rasa yang sangat agung. Ia satu perasaan yang sangat sukar dicapai. Kebiasaan kita adalah perasaan sesama lelaki-perempuan, itu dipanggil cinta. Sekiranya kita mengetahui ciri-ciri cinta yang sebenarnya, pasti kita dapat rasakan bahawa manusia yang ada kalanya boleh membuatkan hati kita sakit, robek, punah, hancur berderai, remuk redam dan entah apa lagi; bukanlah pemilik cinta. Kita tidak layak. Sesama manusia, kepada suami isteri itu sebenarnya bukanlah cinta. Ia adalah sayang. Pedulikan apa masyarakat kontemporari lihat tentang cinta, sepatutnya mereka yang benar-benar memahami perlu percaya bahawa cinta manusia itu adalah kepada dan adalah milik Tuhannya. Tidak seperti cinta yang kita biasa fahami, cinta kepada Tuhan tidak memungkinkan kita mendapat trauma, kenangan pahit atau hati yang terluka. Cintakan Tuhan adalah bersifat kekal dan sejati.
Ciri-ciri cinta itu ada beberapa tanda:
1. Sekiranya kita sering teringat kepadaNya. Di dalam solat, di luar solat. Di pejabat dan di rumah. Ketika beribadat atau ketika dihampiri maksiat.
2. Sekiranya kita mengkagumiNya, setiap kali kita melihat sesuatu ciptaan atau sesuatu kejadian di atas kekuasaanNya. Lidah kita terkeluar kalimah Subhanallah, Masya Allah dan Allahu Akbar.
3. Sekiranya kita rela dan redha atas kehendakNya dan apa sahaja yang dilakukan terhadap kita. Kita tetap syukur walaupun Dia boleh berbuat apa sahaja terhadap kita.
4. Sekiranya kita bersedia berkorban untukNya. Harta, keringat, anak isteri, darah dan nyawa sekalipun.
5. Sekiranya kita takut kepadaNya. Konsep takut kepada perkara yang dicintai adalah lambang betapa kita menyedari betapa lemah dan rendah serta kecilnya kita bila berhadapan denganNya.
6. Sekiranya kita mengharap dan menagih belasNya. Setiap kala mengadapNya, kita akan berdoa, berharap dan merayu. Cinta ini menyebabkan kita terasa tiada lagi tempat untuk kita bergantung dan berserah. Kita tidak mungkin dapat mencintai sesuatu yang lain. Natijahnya, Dia juga akan mencintai kita.
7. Sekiranya kita taat dan mahu mengikut segala perintah dan laranganNya. Kita merasakan cinta ini seumpama mengabdikan diri kepadaNya, maka apa sahaja yang diperintahkan maka tanpa sebarang mencongak dan mendongak kita akan segera melakukan.

Itulah hebatnya tahap cinta kepada Tuhan. Bukan calang-calang manusia di sisi Tuhan yang mampu mencintai dan dicintaiNya. Cermin diri kita berapa peratuskah nilai cinta kita kepada Allah?

Masihkah kita ragu cinta itu, mengikut definisinya, hanya kepunyaan Allah? Mari kita congak ciri-ciri cinta tadi dengan menjadikan manusia sebagai subjek.

1. Kita memang selalu teringat-ingatkan isteri kita yang comel tu. Mungkin kita sampai peringkat menyebut-nyebut namanya selalu. Masih boleh di'argue'. Takpe.
2. Kita mengkagumi kehebatan sidia. Namun oleh kerana dia juga manusia punya kelemahan, sedikit sebanyak pasti terdetik rasa yang berkaitan dengan kelemahannya.
3. Adakalanya kita tidak rela perlakuan dia terhadap kita. Kita memberontak demi ego dan prinsip. Kerelaan kita bersifat bersyarat dan tidak absolute.
4. You jump I jump? Adakalanya kita tidak mampu berkorban demi manusia yang kita sayang. Harta mungkin, maruah bagaimana? Darah dan nyawa pula?
Darah? Eii takutnya. Honey, taknak ler tengok Medik TV ni...
Ala camana nak temankan saya kat bilik bersalin?
5. Hampir pasti konsep takut tiada di dalam perhubungan manusia bercinta.
6. Berlainan dengan bercinta dengan Allah, berharap dengan manusia adakalanya umpama menanti buah yang tidak gugur. Sifat manusia yang lemah tidak memungkinkan ia mengotakan setiap yang dijanjikan. Di saat kita berserah dan menagih cintanya kerana hanya dia yang kita cinta, dia pula mungkin sebenarnya mencintai orang lain.
7. Pastilah kita banyak berkira-kira dari terus mentaati kemahuan orang yang kita sayang.

Cinta manusia melibatkan komitmen dua pihak yang sering punya kemahuan dan perkiraan yang berbeza dan punya rasional sendiri, sedangkan cinta Allah adalah pasti. Itulah perbezaan cinta Allah yang agung dan perasaan sayang manusia sesama sendiri.

1 comment:

amar_kun said...

hmm..bagus2.. satu artikel yg dikupas dengan baik.. amat berguna kpd mereka2 yg masih lagi kabur ttg erti cinta hakiki..

hm,kalo geng2 yg masuk program "mencari cinta" tu baca artikel nih mesti diorng insaf..heheh