Thursday, September 22, 2005

Islam dan Demokrasi

Selalunya saya tidur dulu sebelum pergi solat Jumaat. Bukan apa, kalau masjid 'skema' pasti mengantuk. Alhamdulillah hari ini saya dapat mengikuti khutbah dengar khusyuk walaupun tak betul-betul sampai menyentuh ke hati. Kan khutbah tu bertujuan memberi peringatan?
Saya petik kata-kata khatib hari ini "...Syura adalah satu aspek penting yang ada di dalam Islam. Seorang sahabat (Rasulullah) menyerahkan kembali tugas khalifah supaya keputusan siapa patut menjadi khalifah ditentukan oleh rakyat. Rasulullah sendiri merupakan seorang yang banyak bersyura; menunjukkan betapa demokratiknya baginda..."

Aduhai... saya terus jadi tercengang-cengang. Lalu saya menoleh ke arah jemaah lain yang berdekatan. Selamba, poyo dan tertidur, selain yang khusyuk dan menganguk-angguk mendengar khutbah. Tidak pula dapat saya pastikan saya seorang yang terkejut dengan kandungan khutbah itu atau ada orang lain yang berperasaan sama.

Pertamanya memang benar, mengikut sirah (saya bukanlah orangnya kalau mahu mengkaji matan dan sanad serta kesahihan kitab sirah yang dirujuk, boleh buat kajian sendiri insya Allah) perkara itu memang berlaku. Tetapi bukan rakyat yang melantik kembali beliau. Bahkan para sahabat yang memiliki tasawwur dan fikrah jelas hasil tarbiyyah Rasulullah. Maka bukan rakyat kerana rakyat itu boleh jadi orang biasa yang tiada ilmu siasah dan pendetailan sahsiah pemimpin.

Keduanya memang benar Rasulullah bersyura dengan para sahabatnya. Tetapi itu bukan petanda rasulullah berfikiran dan mendokong demokrasi. Kalau kita lihat falsafah dan pelaksanaan demokrasi; ia bermakna di dalam membuat keputusan atau membina negara, semua orang mempunyai suara dan undi. Dan undi demokrasi bersifat kuantiti. Ini bermakna undi seorang penagih dadah sama dengan seorang professor di universiti. Ini bukan konsep Islam kerana di dalam Islam syura memilih pemimpin berlaku di kalangan individu yang ahli sahaja. Mereka faham tentang kepentingan memilih pemimpin yang benar-benar layak dan tiada kepentingan diri. Kemudian ada konsep baiah hasil dari persetujuan syura tadi. Ahli syura akan membaiah dan ia semacam suatu persetiaan dan ikrar dari pemimpin dan syura yang melantiknya. Begitulah kontradiknya demokrasi dengan syura.

Terasa agak lucu bagaimana engineer cabuk seperti saya boleh merasa sangsi terhadap kandungan khutbah yang sudah barang tentu ditulis oleh tok guru yang belajar agama. Saya yang tak faham ke atau bagaimana?

2 comments:

Anonymous said...

Bear chase near Clarkston leads to pot bust
Two people were arrested after police chasing a runaway black bear stumbled into a backyard pot-growing operation.
Hey, you have a great blog here! I'm definitely going to bookmark you!

I have a russian girl site. It pretty much covers
russian girl related stuff.

Come and check it out if you get time :-)

Jumalisa said...

Assalamua'alaikum..
Khutbah jumaat sepatutnya ringkas dan padat.bukan panjang lebar...dan mengantuk bila mendengarnya.Sekurang2nya cukup 15minit je.Bagi ana...