Thursday, July 28, 2005

Penting sangat ke nama kuih itu?

Pagi tadi, sebelum bergegas ke tempat kerja, saya sempat singgah ke makcik jual nasi lemak tepi jalan. Walaupun tak berapa sedap nasi lemak dia, tapi bolehler sekadar mengisi perut. Makcik LontongSedap tak berniaga hari ini. Esok saya pula ada program dan sarapan di rumah, lusapun, maka sepanjang minggu ini akan merindui lontong Makcik LontongSedap. Walaupun tak sesedap lontong Mummy dan Zaujati, tapi tak hassle nak makan. Keluar RM1-2, dah boleh makan, tak payah buang kulit kacang, tak payah basuh kuali. Ok la cerita lontong. Semasa menunggu ada sorang gadis nak beli kuih. Ada macam-macam kuih, dari tradisional ke moden, origin utara ke origin pantai timur, dari monchrome ke 24000 dpi color, dari yang nampak sedap, nampak sahaja sedap sehinggalah kepada yang memang nampak rupapun memang tak sedap. Namun ada satu kuih yang menarik hati gadis ni. Memang nampak cantik, berbentuk kun, basenya membentuk bulatan, dibalut dengan daun palas (ye ke palas?, tapi hijau warnanya). Rasa ingin tahu menguasai fikiran gadis, lalu dia bertanya
"Kuih apa ni makcik?"
"Entahlah, tak reti makcik nak menyebutnya (Dengan kata lain tak tahu. Ler...dia tak tak tahu rupanya). Tapi tulah...isinya pulut, campur dengan kelapa, letak gula merah sikit, rasanya manis-manis gitu" kata makcik sambil menunjukkan sepotong kuih yang sama yang sudah dibuka tetapi tidak habis.

Rasanya bukan makcik tu sendiri buat, mungkin dia tempah. Kerana itu diapun buka satu untuk rasa. Ternyata tidak sedap, kerana dia pun tak habiskan kuih yang dibuka. Moral of the story:
1. Don't judge the book by it's cover? Kadang-kala betul, tetapi kadangkala ia perlu. Dunia hari ini melibatkan persaingan. Setiap aspek termasuk kulit buku adalah aspek yang perlu untuk menarik pembeli/pelanggan. Kita tidak boleh harapkan semua orang akan buka buku kita dan baca. Ada yang melihat kepada first impression. Maka dunia hari ini, if you are rejected base on people judgement at the cover, then you loose the market at the very first place. Tetapi ia bukan sesuatu yang perlu diperbesar-besarkan sehingga kita terlupa isi buku yang lebih perlu dititikberatkan.
2. Selain kuih berbentuk kun tadi, kuih yang hampir spesifikasi (pulut, kelapa, gula merah) adalah bingka. Sedap tetapi lately orang buat artifical bingka dengan menggunakan pulut. Masih sedap. Makcik Goreng Pisang Tanduk ada jual, tapi sebelah petang lar.
3. Pastikan makcik jual kuih anda mengetahui kuih apa yang dijual. Tak tahu nama, sekurang-kurangnya dia rasa dulu supaya boleh explain sedikit produk yang dijual.
4. General rule-of-thumb kalau nak beli nasi lemak sekiranya anda sampai satu tempat baru, tak pernah rasa mana-mana nasi lemak, tetapi ada banyak pilihan. Mudah sahaja, ikut seperti saya. Pertama suami dia tidak merokok, kedua penjual memakai tudung dan ketiga makcik tu agak tua. Selalunya nasi lemak yang dihasilkan oleh orang-orang lama lebih halus imbangan santan, cili dan garamnya. Tapi tak semestinya betul selalu rule ni.
5. Apalah yang penting pada nama? Ia perlu ada, tetapi bukanlah sehingga kita terlupa ia adalah produk yang bagus. Teruskanlah melangkah, buat kerja kita sebaik mungkin, serahkan urusan prinsip kepada orang yang lebih arif dan lebih strategik peranannya. Yakin dengan apa yang kita jual, insya Allah akan dibeli oleh sesuatu yang lebih agung dari Agung. Tidak akan ditanya di akhirat nanti kita bergerak dan beramal guna nama apa, cuma apa usaha kita. Maka berikan prioriti kepada sesuatu yang lebih penting dari sekadar berbincang tentang nama atau label.

1 comment:

Rockerz said...

Hai, saya suka membaca blog untuk menambah ilmu dan maklumat. Setiap hari sekurang-kurangnya saya lawat 20 blog. Blog anda adalah antara yang paling menarik untuk hari ni. Keep up the good work!

Terlanjur saya di sini, tahukah anda apa yang BOLEH MENJADIKAN ANDA KAYA. Sistem Menjana Wang Secara Automatik. Pendaftaran Percuma. Peluang cara mudah buat wang di sini.